Selasa, 06 Januari 2009

Wilayah Gaza Terus Digempur Israel

Pasukan Israel memasuki wilayah Gaza.

Liputan6.com, Gaza: Pesawat tempur Israel menyasar kawasan dekat sebuah sekolah milik PBB di Jebaliya, tempat warga mengungsi, Selasa (6/1). Akibatnya, sedikitnya 34 orang tewas dan puluhan lainnya cidera. Serangan ke sekolah itu merupakan yang kedua kali dilancarkan Israel sejak Senin lalu. Sebelumnya serangan dilancarkan ke sekolah di kamp pengungsi Shaati yang menewaskan tiga orang. Insiden ini menambah jumlah korban tewas menjadi 600 orang dan tiga ribu lainnya terluka.

Namun, perlawanan tetap dikobarkan pejuang Hamas. Tak hanya menembakkan roket ke wilayah Israel, tembakan turut dilepaskan ke arah pasukan darat Israel yang terus merangsek masuk mendekati Kota Gaza. Lima tentara Israel tewas sejak dimulainya serangan darat ke Gaza, Sabtu lalu.

Sementara itu, tuduhan penggunaan rudal fosfor dilontarkan organisasi hak asasi manusia Human Rights Watch terhadap militer Israel. Ini setelah melihat serangan militer zionis itu sepanjang Ahad lalu. Penggunaan rudal fosfor sebagai senjata utama dinilai telah melanggar hukum internasional karena dapat menyebabkan luka bakar hebat jika terkena kulit manusia. Israel sendiri mengklaim tak menggunakan rudal fosfor sebagai senjata, meski menggunakannya sebagai pengalih perhatian.

Upaya diplomasi untuk menghentikan konflik Israel-Paletina semakin giat diupayakan Uni Eropa. Organisasi Uni Eropa menggelar pertemuan dengan Presiden Israel Shimon Peres untuk membicarakan kemungkinan gencatan senjata. Sedangkan Presiden Prancis, Nicolas Sarkozy, meneruskan usahanya berdialog dengan para pemimpin negara Timur Tengah, antara lain Suriah dan Lebanon untuk mencari solusi bagi krisis di Gaza.

Di tempat lain, untuk pertama kalinya presiden terpilih Amerika Serikat Barack Obama mengeluarkan pernyataan terkait krisis di Gaza. Selain merasa prihatin Obama kembali menegaskan niatnya menggolkan perdamaian di Timur Tengah selama ia menjabat sebagai Presiden AS.(IAN)

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini